Prof. Dr. H. Paisal Halim, M.Hum

Di Atas Langit Masih Ada Langit

BANGKRUT DI PENGADILAN AKHIRAT

SALAH satu peristiwa yang perlu diwaspadai setiap orang beriman di hari kemudian adalah “bangkrut di Pengadilan akhirat”. Sungguh tidak ada lagi malapateka yang paling dah­syat menimpa manusia selain bangkrut di pengadilan akhirat. Betapa tidak, di pengadilan tersebut tidak ada lagi Jaksa penun­tut umum, tidak ada pengacara, tidak ada jual-beli hukum; tidak ada majelis hakim; tidak ada saksi ahli dan sebagainya. Di pengadilan itu hanya ada hakim tunggal yakni ”The caster the day after”, sang raja di raja. Dialah Allah, Hakim yang Maha Adil; Maha Tahu, Maha Berkuasa, dan Maha segala­-galanya.

Berbarengan dengan “pengadilan Akhirat” ini, Baginda Rasulullah SAW, pernah mengajukan pertanyaan kepada para sahabatnya, Beliau bertanya: “Tahukah kamu siapakah orang yang bangkrut itu?”. Mendengarkan pertanyaan tersebut, be­berapa sahabat menjawab, “Menurut kami, orang yang bangk­rut itu adalah orang yang dulunya kaya raya dan memiliki harta banyak namun kini telah habis”. Mendengar jawaban itu, Bag­inda Rasulullah SAW. memberikan penjelasan. “orang yang bangkrut itu adalah ummatku yang pada saat pengadilan akhirat berlangsung, ia datang melaporkan amal kebajikannya; na­mun saat memproses amalan tersebut beberapa orang menun­tutnya. “Ya Rasulullah, benar orang ini kuat ibadah, hebat ber­puasa, gemar berzakat dan berbuat amal kebajikan lainnya. Namun orang tersebut juga selama hidup di dunia suka mem­fitnah, suka mencerita belakang sesamanya, suka menebar issu, menebar gosip, suka membunuh karir sesamanya bahkan suka memakan harta anak yatim. Karena itu, di pengadilan akhirat ini kami menuntut perbuatan orang ini terhadap diri kami”.

Mendengarkan pengaduan tersebut; maka segala amal ke­bajikan yang pernah diperbuat oleh ahli ibadah tadi diberikan kepada seluruh orang yang disakiti. Meskipun tuntutan telah diselesaikan namun masih juga berderet orang menuntut. Un­tuk mengatasi tuntutan itu maka dosa orang yang “antri” menuntut “ganti – rugi ” diberikan kepada sang ahli ibadah tadi. Karena seluruh amalan telah habis> dan dosa orang yang dianiaya dipikul semuanya ma’ka sang ahli Ibadah ini dilempar­kan ke dalam api neraka. Inilah yang saya maksudkan dengan orang yang bangkrut itu,” Kunci Rasulullah dalam dialog den­gan sahabat-sahabatnya.

Dialog di atas menunjukkan pada kita, betapa manusia harus selalu menjaga hubungan baik, antar sesama manusia. Sebab, dosa antar sesama manusia tidak dapat terampunkan tanpa orang tersebut memaafkan. Ketahuilah bahwa sujud, tasbih, memuja Allah, berpuasa, berhaji, berinfak dan sebagainya akan sia-sia, apabila manusia tidak menjaga hubungan yang baik antar sesama manusia. Karena itulah, mari kita buang rasa ben­ci, rasa dendam dan iri hati, mari kita taut rasa persaudaraan dan persahabatan; mari kita buka hati untuk saling memaaf­kan; mari kita saling mendukung; saling merangkul bukan sal­ing memukul. Semoga dengan hati yang bening kita tetap meraih hidayah dan taufiq dari Allah SWT. Dalam mengarungi kehidupan ini. Kita berharap pula, semoga di pengadilan akhirat kelak kita tidak termasuk “orang yang bangkrut” sebagaimana yang digambarkan oleh Baginda Rasulullah SAW

Filed under: Opini

One Response

  1. Akan lebih bagus lagi jika saudara mencantumkan haditsnya. Trims

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Welcome Myspace Comments

Penulis

Waktu

Tulisan-tulisan yang telah dimuat di berbagai media cetak lokal seperti Palopo Pos, Harian Fajar, Majalah Payung Luwu dan BUletin BPSDM yang memaparkan tentang fenomena sosial yang terjadi di Indonesia serta karya-karya yang bernafaskan Islam.

Anda Pengunjung Ke

Telah dikunjungi oleh

  • 119,407 pembaca

Deteksi Lokasi

Terima Kasih Kunjungannya

Thank You Myspace Comments
%d bloggers like this: